"Bapak menyesali episode kuliah dulu. Sering bolos. Malas. Pacaran ngga jelas. Tidak ada yang menasihati bapak bahwa ada sesuatu yang namanya IPK yang akan mendikte hidup bapak cukup lama."
— Sabtu Bersama Bapak - Adhitya Mulya
"For your information, rumah kurang rapi karena ya, namanya juga ada 3 anak. Laki semua. Duh!"
— Novel “Sabtu Bersama Bapak” - Adhitya Mulya
Going to review this book completely really soon after this mudik thingy is over hehe
  • <b> </b> "kata bapak saya...dan dia dapat ini dari orang lain. Membangun sebuah hubungan itu butuh dua orang yang solid. Yang sama-sama kuat. Bukan yang saling ngisi kelemahan, yu"<p><b></b> "...."<p><b></b> "karena untuk menjadi kuat, adalah tanggung jawab masing-masing orang. Bukan tanggung jawab orang lain"<p><b></b> "..."<p><b></b> "tiga dikurangi tiga berapa, yu?"<p><b></b> "nol"<p><b></b> "nah. Misal, saya ngga kuat agamanya. Lantas saya cari pacar yang kuat agamanya. Pernikahan kami akan habis waktunya dengan si kuat melengkapi yang lemah"<p><b></b> "..."<p><b></b> "padahal setiap orang sebenarnya wajib menguatkan agama. Terlepas dari siapapun jodohnya"<p><b></b> "..."<p><b></b> "tiga dikali tiga berapa, yu?'<p><b></b> Find someone complimentary, not supplementary.<p>

Ada satu cerita dari tempat KKN yang belum jadi saya ceritain….

Pada suatu sore, di minggu-minggu terakhir KKN, saya duduk menyendiri di bruga sub unit 2. Sub unit 2 ini depan rumahnya langsung teluk lombok, jadi banyak kapal-kapal yang bersandar. Waktu itu saya sendirian aja mainan tab, yang lain ada yang main voli, ada yang mainan sama pandu, dan ada juga yang ngga ngapa-ngapain. Ngga lama, Oky nyusul. Tau kalau kita sama-sama pengen sendirian dan diam, dia Cuma cari space dan sibuk sama laptopnya.

Sekitar jam 5an, ada perahu kecil bapak nelayan yang mendekat. Trus saya mikir iseng : naik perahu kecil adalah salah satu achievment yang belum kesampaian selama disini. Padahal saya udah minta 2 sahabat saya untuk ngejadiin beneran dengan kontrak saya mau nyetrikain bajunya mereka. HAHAHA. Kasian amat hidup lu peb. Karena udah tinggal beberapa hari sebelum kepulangan dan saya ngga ngeliat ada kemungkinan hal itu terlaksana oleh mereka, jadilah saya berpikir bahwa ini kesempatan bagus yang jangan terlewatkan.

Spontan saya turun dari bruga dan lari-lari menuju laut, kesenengan. Bapaknya ngelihat saya lari-lari secara tidak wajar, dan bertanya..

"Kenapa mbak?"

"Pak…saya mau ikutan dong pak naik perahu, muter-muter teluk aja pak, boleh ngga pak?"

"wah tapi ini perahunya kecil banget mbak, muat satu orang aja, bisa sih dua, mbaknya berani emang?"

"berani kok pak, muat kan tapi ya?"

"yaudahlah sini"

Si oky ngeliatin keheranan dari bruga.

Akhirnya saya naik perahunya! Dan duduk di ujung.

"Pak, kalau tenggelam gimana pak, katanya disini banyak bulu babi ya pak? Ini dalemnya berapa sih pak teluknya?"

"ya gpapa kalau tenggelam, berenang aja mbak. Asal mbaknya ngga banyak gerak aja. 3-4 meter kayanya mbak"

Pelan-pelan perahunya bergerak ke tengah…hahaha seru bangeeet. Oky dan anak-anak sub unit 2 dadah-dadah dari pantai dan ngeliat keheranan. Pelan-pelan mereka terlihat semakin kecil. Ternyata dari teluk pemandangannya keren banget…bisa ngeliat rinjani dari teluk dan bukit-bukit lainnya yang saya ngga tau namanya. 

Saya lupa detailnya, sore itu bapaknya lagi nebar jala apa ngambil jala ya, lupa karena saking senengnya. Dan anginnya kenceng banget, saya langsung kepikiran pasti masuk angin. Bapaknya rutin muter pagi dan sore, dan entah kenapa selama minggu -minggu sebelumnya saya ngga pernah ketemu nelayan yang muterin teluk ini. Terus saya tanya-tanya bapaknya, ternyata besok paginya beliau akan muter lagi untuk ngambilin jala yang disebar kayanya. Langsung saya minta janjian lagi sama bapaknya, mau bawa fish eye, karena sore itu ngga bawa kamera apa-apa.

Sesampainya di pantai lagi dan balik ke pondokan, semua orang bertanya apakah saya ngga takut diculik atau diekspor ke luar negeri sebagai TKI. Eh iya ya, ngga kepikiran -_-“

Besoknya saya sudah siap jam 6 pagi! Pake jaket parasut dan bawa fish eye dalam plastik. HAHAHA. Takut kenapa-kenapa kalau kecebur jadi harus diplastikin ._.

Jam 6 pagi saya sudah nongkrong sendirian di bruga. Bapaknya janji jam segini katanya.

Jam setengah 7 saya nunggu di pinggir pantai…sendirian, kaya orang bego. Belum ada tanda-tanda. Sampai ada temen saya nyusulin karena kasian

"belum ada bapaknya?"

"belum nih…"

"ketiduran kali"

"iya kali ya, huhuhu sedih"

Akhirnya temen saya ikut nemenin. Sampe jam 7an ada perahu kecil, kayanya itu perahu bapaknya. Lama-lama mendekat. Refleks saya dadah-dadahin bapaknya, “BAPAAAKKKK….SAYA DISINI YA PAK”. Bapaknya juga melambaikan tangan. Saya udah bisa senyum lagi. Tapi perahunya ngga melipir coy…

"Kok dia ngga melipir sih? Kok makin ketengah?"

"muter dulu kali, ngambilin, ntar kesini lagi"

"gitu?"

Sampai jam 8 dan itu udah panas banget, dan temen saya juga udah males nemenin, sampe akhirnya dia balik lagi, saya masih aja nungguin. Trus karena lama-lama makin panas…bapaknya ngga kunjung datang. Akhirnya saya berbalik ke arah pondokan dan berjalan gontai.

Bapaknya kemana.

kira-kira perahunya sekecil itu lah ya hahah

image

 

"In case you’re forget to bersyukur, i would love to remind you lho mbak…"